Gelar pertemuan Dengan kepala desa, ini pesan H. Ramli MS

Editor: Syarkawi author photo



Meulaboh – Bupati Aceh Barat H. Ramli MS kembali menggelar pertemuan dengan para Keuchik dan Camat dalam rangka silaturahmi dan koordinasi terkait dengan pelaksanaan pembangunan di gampong tahun 2021. Kali ini rapat yang di inisiasi oleh Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Gampong (DPMG) Kabupaten Aceh Barat ini menghadirkan seluruh Keuchik yang ada di Kecamatan Kaway XVI dan Pante Ceureumen yang digelar di pendopo Bupati Aceh Barat pada Rabu (21-07-2021).

Rapat koordinasi ini turut dihadiri oleh para asisten di lingkup Pemkab Aceh Barat, Kepala Bappeda Aceh Barat, Kepala DPMG Aceh Barat, Ketua TP2D Aceh Barat, serta Camat Kaway XVI dan Camat Pante Ceureumen.

Dalam kesempatan tersebut, Bupati Aceh Barat, H. Ramli MS, menyampaikan bahwa pertemuan bersama aparatur desa ini merupakan bentuk silaturahmi sekaligus mengevaluasi progres pembangunan gampong yang telah dilaksanakan selama tahun 2021 ini. Dengan adanya koordinasi yang baik diharapkan pembangunan gampong dapat terlaksana sesuai dengan harapan yakni meningkatkan perekonomian masyarakat khususnya yang berada di desa ujarnya.

Ramli MS meminta kepada para aparatur gampong agar segera menuntaskan penyaluran dana desa serta Bantuan Langsung Tunai (BLT) kepada masyarakat. Untuk melancarkan hal tersebut, Bupati Aceh Barat ini mengintruksikan agar semua pihak terkait untuk selalu melakukan koordinasi guna mengatasi segala kendala yang ada dilapangan sehingga perekonomian masyarakat pun bisa terbantu di tengah pandemi Covid 19 saat ini pintanya.

Lebih lanjut, Ramli MS mengatakan bahwa para aparatur gampong harus mampu untuk mengelola anggaran desa secara transparan dan bertanggung jawab dengan melibatkan masyarakat dalam setiap penyusunan rencana pembangunan desa sehingga diharapkan output yang dihasilkan bisa tepat sasaran serta bermanfaat bagi masyarakat gampong ujarnya

Selain itu, Ramli MS meminta kepada para Keuchik agar selalu bersinergi dengan pihak inspektorat. Menurutnya, Hal tersebut sangat penting dilakukan guna membantu aparatur desa dalam memperbaiki administrasi pemerintahan gampong terkait dengan pengelolaan keuangan sehingga terhindar dari segala permasalahan hukum yang bisa saja muncul di kemudian hari ungkapnya.

Lebih lanjut, Ramli MS mengatakan sebagai pelayan masyarakat para aparatur gampong harus mampu memberikan pelayanan prima kepada rakyat. Ia menegaskan pelayanan harus diberikan secara cepat dan tepat sesuai dengan prosedur dan aturan yang berlaku tegasnya.

Untuk mewujudkan hal tersebut, Keuchik harus mempunyai kewibawaan guna mendisiplinkan para jajarannya agar kinerja para aparatur desa bisa terus meningkat dalam memberikan pelayanan terbaik kepada masyarakat ujar Ramli MS.

Lebih lanjut, Ramli MS juga mengingatkan bahwa pandemi Covid 19 sangat berdampak terhadap perekonomian masyarakat khususnya di Kabupaten Aceh Barat ini. Untuk meminimalisir dampak tersebut, ia meminta kepada para keuchik agar lebih inovatif dalam mengimplementasikan program-program ekonomi kreatif di tengah masyarakat.

Gandenglah Tim Penggerak PKK yang ada di desa, karena mereka mempunyai 10 program pokok yang sangat berguna untuk membantu masyarakat dalam mewujudkan kemandirian ekonomi keluarga dan masyarakat pinta Ramli MS

Ramli MS juga meminta kepada para aparatur gampong agar memberi perhatian khusus terhadap kasus stunting yang terjadi pada anak di wilayahnya masing-masing. Lakukanlah koordinasi dengan dinas kesehatan supaya penanganan stunting pada anak dapat dilakukan dengan cepat dan tepat pintanya

Selain itu, Ramli MS juga mengajak kepada semua pihak agar terus memperbanyak kegiatan-kegiatan yang bersifat keagamaan di tengah masyarakat. Diharapkan hal tersebut dapat menghindarkan Kabupaten Aceh Barat ini dari segala musibah dan bencana harapnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Gampong (DPMG) Kabupaten Aceh Barat, Saifuddin, S.S.Pd menyampaikan bahwa pihak nya terus melakukan evaluasi serta koordinasi dengan para geuchik yang ada di seluruh Kabupaten Aceh Barat guna mensukseskan penyaluran BLT serta meningkatkan penyerapan dana desa demi mewujudkan pembangunan desa yang berorientasi pada perekonomian rakyat ujarnya

“Selama pandemi ini penyaluran BLT dan serapan dana desa memang menjadi fokus utama guna meringankan penderitaan masyarakat di tengah sulitnya ekonomi rakyat diakibatkan oleh dampak dari pandemi Covid 19” ucap Saifuddin.

Ia juga menyampaikan bahwa saat ini seluruh gampong yang ada di kecamatan Kaway XVI dan Pante Ceureumen telah mendirikan posko PPKM. Semoga dengan adanya posko PPKM di setiap desa ini penyebaran Covid 19 bisa diminimalisir dan Aceh Barat bisa terbebas dari kasus aktif baru Covid 19 harapnya. (Diskominsa Bid. KIP)
Share:
Komentar

Berita Terkini