Samsat Kota Lhokseumawe Bersama Tim Gabungan Menjaring Ratusan Kendaraan Pada Razia Pajak

Editor: Syarkawi author photo

 

Lhokseumawe | Tim gabungan yang terdiri dari Kantor Sistem Administrasi Manunggal Satu Atap (Samsat) Kota Lhokseumawe dan beberapa instansi lainnya menggelar operasi penertiban pajak kendaraan bermotor untuk meningkatkan kesadaran pembayaran pajak kendaraan bagi masyarakat di Kota Lhokseumawe.

Razia yang digelar di depan Terminal Tipe A Lhokseumawe pada Selasa, 14 Juni 2022 yang diikuti oleh tim gabungan yakni Pegawai UPTD Wilayah V BPKA, anggota Kepolisian Satlantas Polres Lhokseumawe, Detasemen Polisi Militer (Denpom) IM/1 Lhokseumawe, dan Dinas Perhubungan Kota lhokseumawe.

Kepala UPTD Wilayah V BPKA, Chaidir, SE.MM menjelaskan bahwa pada operasi razia ini tim gabungan menjaring ratusan kendaraan warga dan pemerintah. Pada saat razia terjaring puluhan kendaraan yang tidak tertib wajib pajak atau mati pajak.

“Operasi ini menyasar kendaraan roda dua, roda tiga dan roda empat yang belum sadar pajak. Dalam pelaksanaan kegiatan razia sejumlah kendaraan yang kita hentikan untuk diperiksa kelengkapan dokumen, kita melihat adanya penurunan jumlah kendaraan yang telah mati pajak, itu sebuah bukti menandakan bahwa masyarakat sudah lebih antusias dalam membayar pajak,” ujar Chaidir.

Lanjut Chaidir, bahwa razia ini akan dilakukan dalam beberapa hari kedepan yang dimulai pada hari ini dengan titik berbeda se wilayah Samsat Kota Lhokseumawe.

Salah satu warga Kota Lhokseumawe yang terjaring operasi razia, Isranawati mengatakan bahwa ia terjaring razia karena pada plat kendaraan yang ia pakai telah mati sejak 2016.

“Saya selalu rutin membayar pajak kendaraan semejak saya memiliki kendaraan sekitar 2014, namun semenjak 2016 hingga sekarang saya datangi ke Kantor Samsat, selalu saja jawabannya bahwa plat motor kendaraan saya belum siap,” ujar warga tersebut.

Menanggapi hal itu tersebut, Kepala UPTD Wil V BPKA Lhokseumawe Chaidir mengatakan bahwa ini merupakan jadi polemik di tengah masyarakat dan pada saat operasi razia ini juga kita menemukannya hal tersebut. Kami dari Samsat Kota Lhokseumawe terus berupaya untuk segera permasalahan tersebut terselesaikan.

“Karena proses cetak plat kendaraan roda dua, roda tiga, hingga roda empat tidak dilakukannya di Kota Lhokseumawe. Proses cetak plat kendaraan seluruh Aceh diproses terpusat di Banda Aceh,” kata Chaidir.

Dengan adanya razia ini, Chaidir mengharapkan bahwa masyarakat Lhokseumawe menjadi contoh kepada masyarakat lainnya se provinsi Aceh yang pelopor masyarakat wajib pajak kendaraan bermotor.

“Razia ini juga merupakan edukasi kepada masyarakat. Mudah-mudahan dengan operasi razia ini, masyarakat yang menggunakan kendaraan roda dua, roda tiga dan empat yang belum sempat membayar pajaknya bisa menyadari, sekaligus bisa membayar disini dengan layanan Samsat Jempol,” tutup Chaidir.[]

Share:
Komentar

Berita Terkini